Categories:

    Bersihkanlah Hati


    Didalam tubuh manusia terdapat segumpal darah iaitu hati. Apabila hati itu baik, maka baiklah keseluruhannya, dan sebaliknya apabila hatinya jahat, maka jahatlah keseluruhannya.

    Hati adalah penentu kualiti diri seseorang. Oleh kerana itu, bagi memperbaiki manusia secara keseluruhan terletak pada keberkesanan kebaikan hatinya. Pembinaan dan pendidikan diri manusia tidak beerti apabila tidak diikuti dengan pembinaan hati. Keberkesanan pembinaan kualiti diri manusia bergantung pada kejayaan pembinaan hati seseorang itu. Tidak ada maknanya sekira dikurniakan tubuh badan yang sihat tetapi tidak pada hatinya.

    Segala apa yang kita lakukan adalah terletak pada niat dan hati. Apabila niatnya ikhlas hanya kerana Allah semata-mata, amalannya adalah tinggi nilainya. Sebaliknya jika niat itu lari dan hanya inginkan pujian semata dari orang dan bukannya kerana ingin mendapat keredaan Tuhan, maka amalannya adalah tidak bernilai sama sekali. Ketahuilah bahawa niat yang baik terletak pada hati kerana hati yang bersih menghasilkan niat yang ikhlas. Daripada niat yang ikhlas melahirkan kekuatan yang begitu besar.

    Hati adalah tempat tersimpannya iman. Apabila hati kita bersih, pasti iman dapat kekal didalamnya. Keimanan tidak dapat bertahan lama dan tidak hadir pada hati yang kotor. Keimanan hanya kekal pada hati yang bersih. Berusahalah membersihkan hati dengan berzikir, merenung dan mengkaji tanda-tanda kekuasaan Allah dalam setiap perkara. Latihlah hati menerima dan menterjemah hikmah daripada setiap sesuatu kejadian dikeliling kita kerana hanya dengan ini hati akan sentiasa hidup dan bebas daripada segala penyakit hati.




    Open Your Eyes - by Maher Zain



    Open Your Eyes

    Look around yourselves
    Can't you see this wonder
    Spreaded infront of you
    The clouds floating by
    The skies are clear and
    Planets in the orbits
    The moon and the sun
    Such perfect harmony

    Let's start question in ourselves
    Isn't this proof enough for us
    Or are we so blind
    To push it all aside..
    No..

    We just have to
    Open our eyes, our hearts, and minds
    If we just look bright to see the signs
    We can't keep hiding from the truth
    Let it take us by surprise
    Take us in the best way(Allah..)
    Guide us every single day..(Allah..)
    Keep us close to You
    Until the end of time..

    Look inside yourselves
    Such a perfect order
    Hiding in yourselves
    Running in your veins
    What about anger love and pain
    And all the things you're feeling
    Can you touch them with your hand?
    So are they really there?

    Lets start question in ourselves
    Isn't this proof enough for us?
    Or are we so blind
    To push it all aside..?
    No..

    We just have to
    Open our eyes, our hearts, and minds
    If we just look bright to see the signs
    We can't keep hiding from the truth
    Let it take us by surprise
    Take us in the best way(Allah..)
    Guide us every single day..(Allah..)
    Keep us close to You
    Until the end of time..

    When a baby's born
    So helpless and weak
    And you're watching him growing..
    So why deny
    Whats in front of your eyes
    The biggest miracle of life..

    We just have to
    Open our eyes, our hearts, and minds
    If we just look quiet we'll see the signs
    We can't keep hiding from the truth
    Let it take us by surprise
    Take us in the best way
    (Allah..)
    Guide us every single day..
    (Allah..)
    Keep us close to You
    Until the end of time..

    Open your eyes and hearts and minds
    If you just look bright to see the signs
    We can't keep hiding from the truth
    Let it take us by surprise
    Take us in the best way
    (Allah..)
    Guide us every single day..
    (Allah..)
    Keep us close to You
    Until the end of time

    Allah..
    You created everything
    We belong to You
    Ya Robb we raise our hands
    Forever we thank You.
    الحمد اللهAlhamdulillah

    Asal 4 Buah Sungai Di Syurga


    Bersabda Nabi s.a.w. "Semasa aku Israk dan naik ke langit yang tinggi, malaikat Jibrail a.s telah memberi kesempatan aku untuk melihat ke dalam semua syurga Allah. Aku lihat didalamnya terdapat empat buah sungai yang besar dan airnya bermacam-macam. Ada air susu, ada airnya arak tetapi tidak memabukkan, ada air madu dan ada air yang tidak masin".

    Aku bertanya kepada Jibrail a.s. "Wahai Jibrail, dari manakan asal sungai-sungai ini dan kemanakah akhirya,?" Jibrail a.s menjawab, "Ya Rasulullah s.a.w. aku hanya tahu ia mengalir ke dalam Telaga al-Kausar, asalnya tidak aku tahu".

    Aku pun memohon petunjuk Allah lalu muncullah seorang Malaikat dengan memberi salam. Setelah aku menjawab salamnya, dia menyuruh aku memejamkan mataku. Lalu aku pejamkan. Apabila aku bukakan mataku semula, aku berada dekat dengan sepohon pokok yang besar yang diperbuat daripada permata yang putih berkilauan manakala pintu-pintunya daripata batu hijau dan kuncinya daripada emas.

    Dan, aku melihat mengalir empat batang sungai dari bawahnya. Aku mahu kembali tetapi ditahan oleh malaikat dengan bertanya "Tidakkah engkau ingin melihat didalamnya?" Aku pun bertanya, "Bagaimana dapat aku masuk sedangkan pintunya berkunci?" Dimanakah kuncinya?"

    Jawab malaikat itu, "Kuncinya di dalam tanganmu" Tanyaku, "dimana?" Jawabnya, "Cukuplah engkau ucapkan Bismillahirahmanirrahim". Lalu, aku ucapkan dan pintu itu pun terbuka dengan sendirinya dan aku pun masuk ke dalamnya. Sungguh amat menakjubkan ciptaan Allah azzawajala, sungai-sungai itu memancutkan airnya dari empat buah liang yang besar-besar.

    Melihat aku mahu keluar, malaikat itu bertanya lagi kepdaku, "Apakah engkau sudah cukup puas melihat pemandangan ini? sesungguhnya masih ada yang belum engkau lihat. Cubalah engkau perhatikan sekali lagi dengan baik-baik, dari apakah sungai-sungai itu memancutkan airnya?"

    Lalu, aku perhatikan sekali lagi. Aku lihat terdapat kalimah Bismillahirrahmanirrahim di antara empat batang tiangnya. Dari huruf mim perkataan Bismillah, keluar air sungai tawar. Dari lubang huruf ha' perkataan Allah, keluar air sungai susu. Dari lubang huruf mim perkataan Arrahmaan, keluar air sungai arak. Dan, dari lubang huruf mim perkataan Arrahiim, keluar air sungai madu. Dari itu, barang siapa dari umatku membaca Bismillahirrahmanirrahim, pasti akan dapat minum air sungai ini di akhirat kelak.

    Kelebihan Surah Al-Mulk


    Surah Al Mulk adalah surah keamanan dan keselamatan, kerana ia menyelamatkan pembaca-pembacanya dari siksa kubur. Sejarah telah membuktikan seperti yang berlaku di zaman Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Ibnu Abbas menceritakan:"

    Pernah suatu ketika setengah para sahabat berkhemah di atas kubur. Mereka sebenarnya tidak menyangka tempat itu adalah kubur. Setelah beberapa ketika berada di dalam khemah, mereka tiba-tiba terdengar suara orang membaca Surah Al Mulk dari mula hinggalah akhirnya. Suara itu datangnya dari dalam tanah. Tahulah mereka, sebenarnya mereka sedang berkhemah di atas kubur. Kemudian hal itu diadukan kepada Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam lalu baginda bersabda yang bermaksud: "Surah Al Mulk adalah surah pelepasan kerana ia menghindar pembacanya dari azab neraka.

    Meskipun begitu, Surah Al Mulk juga mempunyai kelebihan-kelebihan yang lain. Diantara kelebihan-kelebihan Surah ini adalah:

    1. Abu Hurairah meriwayatkan hadis, katanya yang bermaksud: "Sesungguhnya di dalam Al-Quran itu, ada satu surah yang mengandungi 30 ayat, ia mensyafaat bagi lelaki yang membacanya. Maka selagi mana lelaki itu membacanya, selagi itu pula ia meminta ampun untuknya. Surah itu ialah surah Al Mulk."

    2. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: "Surah Al Mulk itu memelihara dan menghindarkan pembacanya dari azab kubur."

    3. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: "Aku sungguh gembira, sekiranya orang mukmin sentiasa membaca surah Al Mulk sehingga seolah-olah surah itu tertulis di dalam hatinya."

    4. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: "Barangsiapa membaca surah Al Mulk setiap malam, diselamatkannya dari azab kubur."

    5. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: "Sesiapa membaca surah Al Mulk pada mana-mana malam, nescaya datang ke dalam kuburnya surah itu sebagai pengganti untuk bersoal jawab dengan Munkar Nakir.

    6. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: "Sesungguhnya di dalam Al-Quran ada satu surah yang terkandung 30 ayat. Surah itu ialah surah Al Mulk. Ia akan datang kepada pembacanya untuk membantu bersoal jawab dalam kubur sehinggalah mereka selamat masuk ke dalam Syurga."

    7. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: "Sebahagian surah-surah yang terdapat di dalam Al-Quran ada satu surah yang mengandungi 30 ayat. Surah itu surah Al Mulk. Ia memberi syafaat kepada orang yang membacanya dengan mengeluarkannya dari Neraka dan memasukkannya ke dalam Syurga."

    8. Ulama berkata: "Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam tidak akan beradu melainkan setelah membaca surah As Sajadah dan surah Al Mulk."

    9. Ulama berkata: "Sesungguhnya surah Al Mulk itu melepaskan pengamal-pengamalnya dari kena azab. Ia akan bersoal jawab pada hari kiamat di hadapan tuhan kerana menuntut kelepasan mereka yang mengamalkannya dari azab api Neraka."

    10. Saiyidina 'Ali berkata: "Barangsiapa mengamalkan surah Al Mulk, nescaya dibawa ia pada hari kiamat di atas sayap malaikat serta wajahnya yang cantik seperti nabi Yusuf."

    11. Ulama berkata: "Sesungguhnya surah Yasin dan surah Al Mulk terkandung di dalamnya beberapa rahsia dan kelebihan. Barangsiapa mengamalkannya nescaya ia mendapat rahsia-rahsia dan kelebihan-kelebihan itu serta dikasihi oleh semua manusia dan juga menjadi hebat pada pandangan makhluk."

    12. Saiyidina 'Abdullah bin Abbas berkata: "Barangsiapa membaca surah Al Mulk sehingga menjadi amalan wiridnya, nescaya ia mendapat bantuan dan pertolongan dari Allah Subhanahu wa Ta'ala di dalam kuburnya. Bila azab hendak datang ke pihak kepala, terdengar satu seruan: "Tidak boleh engkau datang ke pihak kepala ini kerana ada surah Al Mulk."Begitulah keadaanya bila azab itu pergi ke pihak kaki dan perutnya. Kerana semuanya mengandungi surah Al Mulk."

    Tahun Baru

    Lebih sebulan lamanya aku tak melakarkan apa-apa di blog ku ini. Kesibukan dengan kehidupan seharian dan kerja-kerja di pejabat menyumbang kepada keadaan ini. Kini aku melalui fasa baru dalam hidup, tahun baru, terlalu banyak perkara yang harus aku lalui dan tempuhi untuk merealisasikan azam dan impianku.

    Aku agak pelik atas perubahan yang berlaku dalam diriku. Aku seperti hilang keinginan untuk menulis walaupun terlalu banyak perkara baru yang berlaku dalam hidupku yang ingin ku kongsi bersama. Mungkin disebabkan sikap semulajadiku yang suka menyimpan kisah peribadiku menghadkan penulisanku.

    Merenung kembali waktu-waktu yang lalu, terkenang aku akan kelewatan sembahyang yang kerap kali aku lakukan. Kadang-kadang keadaan dipejabat menyebabkan aku seringkali gagal melaksanakan tanggungjawabku sebagai seorang muslim, menunaikan sembahyang diawal waktu walaupun aku tahu tidak ada alasan untuk itu. Teringkat akan pesanan orang yang rapat denganku agar aku meluangkan masa untuk menunaikan sebahyang zohor sebaik masuk waktu, dan kini, ditahun baru ini aku lebih peka, aku sedang memperbaiki diri.

    Menjadi seorang yang sentiasa menjaga sembahyang tidaklah sesukar mana. Apa yang penting disiplin diri dan kemahuan hati. Aku ingin memperbaiki kualiti sembahyangku, memahami maksud setiap ayat yang ku baca agar sembahyangku menjadi lebih sempurna.

    Aku ingin membawa perubahan dalam kehidupanku selaras dengan tahun baru. Adakalanya pengorbanan yang sedikit akan membawa perubahan yang besar dalam hidup walaupun kadangkala terpaksa melupakan keinginan atau impian kita selama ini. Aku sentiasa yakin hati akan lebih tenang jika kita sanggup melepaskan sesuatu demi kebaikan.

    Semoga tahun baru 2010 ini akan membawa perubahan besar dalam hidupku. Semoga azam dan impianku terlaksana bersama usaha yang sedang aku lakukan Insyaallah.....

    Ma'al Hijrah dan Azam Baru


    Selamat Menyambut Maal Hijrah 1431. Diam tak diam tahun baru datang lagi walaupun terasa baru sahaja membaca doa akhir dan awal tahun yang lalu. Aku percaya masih banyak azam atau cita-cita yang masih belum tercapai termasuklah diriku sendiri. Tahun baru hijrah pada tahun ini jatuh pada 18 haribulan December 2009.

    Masih banyak azam dan impianku yang belum terlaksana walaupun berbagai usaha yang telah dilakukan. Mungkin aku memerlukan lebih banyak kesabaran dan kesungguhan kerana sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang terbaik untuk aku. Barangkali juga usaha masih belum mencukupi menyebabkan doa masih belum di makbulkan. Namun apa yang penting aku bersyukur dan berterima kasih kepada Tuhan kerana masih diberikan peluang untuk menghirup udara yang diberikan percuma sehingga ke hari ini.

    Seperti tahun-tahun yang lalu, aku menanamkan azam, ingin menjadi seorang insan yang lebih baik, memperbaiki diri dari segala segi termasuklah mempertingkatkan kualiti ibadah selain menanamkan semangat untuk mempertingkatkan keimanan. Sememangnya aku perlu melakukan penghijrahan dari segi rohani dan jika perlu jasmani juga. Kalau boleh aku tidak mahu melukakan hati orang-orang yang aku sayangi. Dan yang lebih penting aku mahu mencari keredhaanNya dan ingin lebih mendekatkan diriku padaNya.

    Hidup ini terlalu singkat.

    Umur meningkat dari tahun ke tahun tanpa disedari. Jika diukur apalah sangat amalan yang dilakukan. Azam tahun baru tetap di sematkan namun azam itu sendiri bukanlah sekadar dihati, tetapi harus diterjemahkan melalui perbuatan dan disusuli dengan doa. Apa yang penting sebagai umat Islam tidak semestinya kita hanya menunggu dan menanamkan azam pada awal tahun baru sahaja kerana sememangnya kita dituntut untuk membuat perubahan ke arah yang lebih baik dari hari ke hari.

    Musahabah diri tidak semestinya menunggu pada awal tahun. Tanamkan azam untuk menjadikan hari ini lebih baik dari hari semalam. Tidak ada salahnya jika memainkan semula wayang perlakuan kita seharian tadi dikala meletakkan kepala di bantal yang empuk. Fikirkan semula dan perbaiki perlakuan kita yang tidak kena demi untuk menjadikan diri kita manusia yang lebih baik.

    Kegagalan mencapai impian atau azam yang lalu tidak sepatutnya dijadikan alasan untuk tidak terus berazam. Hanya cara dan menghayati azam yang kita buat itu yang perlu kita perbaiki. berilah waktu untuk diri sendiri demi mencapai azam yang kita tanamkan disusuli pula dengan usaha yang bersungguh-sungguh untuk mencapainya. Yakinlah, apabila kita memulakan langkah untuk mencapai sesuatu demi kebaikan, Allah pasti akan membantu walaupun hasilnya agak berbeza dan tidaklah seratus-peratus seperti yang kita mahukan kerana Allah Maha Mengetahui mana yang lebih baik untuk kita.